Senin, 09 Februari 2015

The Journey Of Love


Kali ini gue mau cerita sedikit tentang perjalanan cinta gue. hihiw.

Jadi, dari TK pun gue udah ngerti pacaran, buktinya gue masih inget kalo waktu TK ada 2 cowok yang duduknya suka pengen deket-deket sama gue, namanya ilham sama odi. Dan gak nyangka di usia gue yang ke 20, gue bisa ketemu lagi sama odi, tinggal ilham aja nih yang gak tau ada dimana *mencari ilham*.

Waktu SD pernah di ciee ciee sama temen 1 kelas, namanya Alil. Itu semua terjadi gara-gara gue duduk sebangku mulu sama Alil, padahal yang mindah-mindahin tempat duduk kan bu guru, yah namanya juga anak-anak. Sampe gue beranjak dewasa, setiap reuni sama temen-temen SD, gue masih aja sering ditanya “Alil-nya mana sey?”, sampai akhirnya Alil pun nikah tanggal 8 maret 2013, kita rame-rame kondangan (numpang makan), dan lagi-lagi gue masiiiiiih aja di ciee ciee-in sama si Alil, padahal ada bininya *dies*.

Terus waktu SD gue pernah ditembak sama kaka kelas gue, hahahahaha. Tapi ya gitu sih, pacaranya kirim-kiriman salam udah kayak pacaran sama radio *hallo mas, saya mau lagu pure Saturday dong, kirim-kirim salamnya buat ….. zzz*

Beranjak ke SMP, kekuatan cinta monyet gue semakin dahsyat. Disinilah perjalanan gue sebagai playgirl dimulai. Gue pernah macarin anak calon walikota, macarin temen sekelas, macarin sodaranya pacar gue, macarin orang yang sering ketemu di kolam renang, macarin atlit bulutangkis di sekolah, macarin cowok Cuma karena gue nemuin ID cardnya, macarin adik kelas, kayaknya cowok-cowok ganteng di sekolah udah pada gue ‘cobain’. Tapi gak pernah lama sih, paling juga Cuma sebulan dua bulan, paling lama sampe 8 bulan, itupun sambil selingkuh sama beberapa cowok. Puas rasanya selama SMP gue sukses banget jadi primadona karena mantannya ada dimana-mana. Hahaha.

Sampai akhirnya gue kena karma di SMA. Gue ketemu cowok yang ternyata  malah jadi cinta pertama gue. Dari yang tadinya playgirl, karena dia akhirnya gue bisa setia. Yang tadinya pacaran Cuma sebentar-sebentar, tapi sama dia sampe 2 tahun. Dan yaa namanya juga karma, penyebab kita putus adalah karena dia selingkuh. Tapi gue terima karena dulu gue pun sering selingkuh. Dan hikmah positifnya adalah gue jadi terbiasa untuk setia. Thanks berat, nyet.

Ceritanya trauma karena diselingkuhin, jadi semenjak saat itu gue gak mau punya pacar yang 1 kota. Akhirnya melanglangbuana-lah gue sampe ke Bandung. Ketemu cowok anak Unikom, pacaran deh tuh 8 bulan, terus putus. Ketemu lagi anak Widyatama, asli ganteng banget, nih FB-nya ( klik ), dan gue sikat bleeeh, tapi putus lagi. Terus ketemu anak Unikom lagi, nah yang ini nih, langgeng sampe 4 taun.

Tadinya gue fikir dia bakal jadi cinta terakhir gue, ternyata jodoh emang gak ada yang tau ya. Pacaran lama, bahkan kalo sambil kredit mobil 4 taun mah harusnya juga cicilan mobil udah hampir lunas. Dia malah nikahin cewek lain, dan gue pun gegana *gelisah galau merana* lalu kemudian gue goyang dumang biar hati senang.

Ditinggal kawin bikin gue bersemangat juga untuk kawin, tapi calonnya susah banget yah. Kenal cowok ganteng, tapi otaknya gak ganteng, ngeres banget kayak debu di stasiun palmerah yang lagi direnovasi. Kenal cowok pinter, tapi PHP mulu ya ampun. Kenal cowok mapan, mentang-mentang banyak duit gelagatnya kayak pengen “beli” gue pake duit. Kenal cowok yang tua-an, tapi demennya yang tua-tua juga, jadi karena gue masih muda, masih polos, gak bisa apa-apa, dia cari yang bisa ‘apa-apa’. Kenal cowok biasa aja, baik, tapi emosinya masih menggebu-gebu, jadi gak mikir manjang. Kenal cowok yang gue mau, tapi putus sebelum jadian, ini ngenes banget sumpah.

Emang sih di dunia ini gak ada cowok yang sempurna *kecuali Aron Ashab, Messi, dan Rain*, tapi setidaknya yang ‘mendekati’ sempurna pasti ada, yang kekurangannya bisa gue tutupin, yang mau terima kekurangan gue, itu pasti ada. Tapi dimana ya? *tutup laptop, solat, dan berfikir*.