Jumat, 31 Oktober 2014

Book Smart vs Street Smart | Proud to be a Street Smart

“Berlarilah mendahuluiku, karena aku sudah menunggumu di garis finish” – Shelly.


Gue bukan tipe orang yang kutu buku, gue gak pernah belajar setiap malem. Gue gak pernah beli buku karena sengaja untuk dibaca, beli buku cuma karena tuntutan sekolah, guru, atau dosen aja. Gue gak pernah ke perpustakaan, kecuali kalo ada novel baru. Gue suka nulis, tapi yang gue tulis paling curhatan di buku diary kalo jaman dulu, jaman sekarang sih paling nulis cerita atau curhat di blog. Gue gak pernah ikut bimbingan belajar supaya nilai UAN nya bagus. Tapi entah kenapa dari kecil gue selalu masuk kelas unggulan.

Waktu TK gue langsung masuk kelas nol besar. Di SD gue masuk kelas A yang katanya kelas favorit. di SMP gue masuk kelas 1F yang katanya kelas unggulan kedua, kelas 2 dan 3 gue masuk kelas A yang jadi kelas unggulan pertama di sekolah. Di SMA berhasil masuk kelas akselerasi, karena gak tahan dengan IPA 6 bulan di aksel gue pun mengundurkan diri dan masuk kelas regular. Di kelas regular gue masuk kelas X.1 yang lagi-lagi kelas unggulan. Naik ke kelas XI (kelas 2 SMA), pada saat penjurusan gue masuk XI IPA, dapet kelas XI IPA 1 pula, padahal udah jelas-jelas gue mengundurkan diri dari aksel karena pengen masuk jurusan IPS. Akhirnya gue nangis-nangis di ruang guru minta di pindah ke kelas IPS. Oke dan berhasil masuk kelas XI IPS 1 sampe kelas XII.

Prestasi gue selama sekolah bisa dibilang banyak, tapi kebanyakan di bidang seni sih. Ya seperti yang gue bilang tadi, gue gak suka belajar dan lebih suka nyanyi. Tapi di SMA malah sebaliknya, karena disuruh membuktikan kalo IPS itu lebih keren daripada IPA ……

Jadi begini ceritanya, waktu SMA gue sangat sangat benci sama guru yang nge-judge kalo IPS itu cuma jurusan gak penting dimana isinya cuma anak-anak nakal. Gue pernah berantem sama guru IPA gara-gara itu, dan gue bilang sama dia kalo “IPS itu berkualitas, tapi kalian aja yang memandang sebelah mata”. Akhirnya waktu kelas X kalo gue bermasalah di sekolah, gue dikasih ancaman “bapak masukin kamu ke kelas IPA”. Haha kadang suka aneh, disaat orang-orang membanggakan dirinya bisa masuk kelas IPA, gue malah menolak mentah-mentah.

……. Akhirnya gue ikut ekstrakurikuler Karya Ilmiah Remaja Sosial dan gue juga ikut pelatihan untuk olimpiade geografi. Satu-satunya prestasi yang gue dapet di SMA hanyalah juara 3 olimpiade geografi tingkat kota. Tapi banyak pengalaman yang gue dapet, gue berkesempatan untuk mewakili kota gue dalam acara lawatan sejarah dan budaya yang diselenggarakan dinas pendidikan di kota Cirebon. Dan di penghujung sekolah gue dapet penghargaan sebagai “Murid Teladan Kelas IPS 1”, dan “Siswa Berprestasi Program IPS”.

Dari kecintaan gue terhadap IPS, akhirnya gue memutuskan untuk kuliah ambil jurusan pendidikan geografi atau pendidikan sosiologi di UPI (Universitas Pendidikan Indonesia), dengan tujuan gue pengen jadi guru IPS dan mengajarkan murid-murid gue untuk mengharumkan nama IPS seperti yang pernah gue dan teman-teman lakuin dulu. Tapi sangat disayangkan, orang tua gak mendukung. Yaudah gak apa-apa yang penting kuliah, dan dengan sangat terpkasa gue ambil jurusan akuntansi di salah satu universitas swasta yang katanya World Class University di kota Depok.

Dari awal udah dibilang kan kalo gue orangnya males, ditambah harus kuliah di jurusan yang “Nggak gue banget”, ya tambah males aja. Tapi entah kenapa walaupun udah sangat males, semester 1 gue dapet IPK 3,72. Sempet shock sih, secara gue pacaran mulu waktu itu, boro-boro belajar haha. Di semester 2 makin parah, gue pacaran mulu, bolos mulu, dan IPK gue anjlok jadi 3,56. Tapi lagi-lagi entah kenapa, gue masuk kelas unggulan di semester 3. Dimana gue bakal ada di kelas itu sampe semester 8, namanya adalah kelas EB01.

GILA! Beneran gila gue masuk kelas ini. Isinya orang-orang pinter semua. Ada yang IPK-nya masih 4,00. Ada yang kalo dikelas suka bercanda-canda tapi begitu ditanya dosen penjelasannya melebihi penjelasan dosen. Dan gue makin ngerasa bodoh, gue kayak anak itik buruk rupa diantara sodara-sodaranya yang cakep-cakep. Disini gue makin sadar kalo gue bukan orang yang “book smart”, dan gue semakin memperdalam “street smart” yang gue suka.

Balik ke tujuan awal kuliah, sebenarnya kan pengen jadi guru, karena sekarang kuliah di jurusan akuntansi (bukan pendidikan akuntansi), akhirnya di semester 4 gue iseng-iseng berhadiah ngelamar jadi asisten lab, yang kerjaannya adalah ngajar, digaji, dan bisa makan gratis di kantin dosen. Lumayan, kan gue anak kosan. Haha. Dan Alhamdulillah keterima. Dari 250 orang yang melamar, yang diterima cuma 25 orang dan gue adalah salah satunya. Bangga juga sih selama 2 tahun (2012-2014) gue bisa kuliah sambil nyari duit buat jajan. Apalagi nyari duitnya kan sesuai dengan cita-cita gue, jadi tenaga pengajar. Jadi selama 2 tahun gue malah lebih nyaman sama kerjaan daripada belajar di kelas.

Gue adalah mahasiswa EB01 yang paling cacat. Temen-temen gue kalo ke kelas udah kayak orang yang mau mudik, bawa tas gede, isinya buku semua. Mereka juga terlihat sangat rajin, masuk jam 07.30 datengnya barengan OB yang mau ngepel, jam 07.00 udah di kelas, amazing! Sementara gue, gue kalo kuliah Cuma bawa tas kecil, dimana isinya adalah dompet, sisir, bedak, kertas minyak, sama pulpen deh 1. Kenapa gue bawa pulpen? Kenapa gak bawa kertas walaupun Cuma selembar? Karena menurut penelitian gue, minta kertas lebih gampang daripada minjem pulpen. Percaya gak? Percaya aja deh. Gue juga selalu jadi mahasiswa yang dateng paling telat, tapi pulang duluan. Jadi kalo masuk jam 07.30, gue baru masuk kelas jam 08.30. Dosen baru nutup perkuliahan dan belum keluar kelas, gue udah keluar duluan. Hal inilah yang bikin gue gak punya temen di kelas. Kalo ada tugas kelompok, gue gak pernah repot kayak orang-orang yang cuma mau 1 kelompok sama temen-temen 1 genk-nya. Gue selalu jadi orang terakhir yang dimasukin secara paksa ke kelompok yang masih kekurangan anggota. Dan gue gak pernah suka ngerjain tugas rame-rame, jadi setiap ada tugas kelompok gue gak pernah nimbrung, gue jadi bagian finishing aja deh.

Intinya masa-masa kuliah gue bukanlah masa-masa indah bersama teman-teman, gue lebih suka sendiri kemana-mana. Sampe di penghujung perkuliahan, skripsi adalah hal yang menentukan nasib para mahasiswa. Beruntungnya teman-teman gue dapet dosen pembimbing yang bisa ngasih ACC cepet. Alhasil mereka bulan September 2014 udah pada sidang dan lulus sebagai sarjana ekonomi, sementara gue bulan itu masih print bab 1,2,3. Di akhir bulan September dosen pembimbing gue mengobral ACC dan gue bisa maju sidang dan dinobatkan lulus sebagai sarjana ekonomi di tanggal 6 oktober 2014 dengan IPK 3,71.

Teman-teman gue di kelas unggulan itu pasti udah gak aneh kalo tau gue adalah siswa yang sidangnya paling belakangan. Tapi baru 10 hari nganggur, tepat tanggal 16 oktober 2014 gue udah jadi karyawan di salah satu perusahaan di Jakarta barat tanpa ada campur tangan orang lain, murni hasil usaha sendiri. Sementara teman-teman gue walaupun udah jadi sarjana duluan, tapi sampe cerita ini diketik ternyata mereka masih menganggur. Well, gue lulus belakangan tapi kerja duluan. Agak songong gitu sih emang.

Gue cerita ini bukan buat apa-apa, tapi gue mau bilang ke kalian semua kalo hidup tuh gak usah dibikin ribet. Boleh belajar, tapi jangan cuma dari buku. Pelajarilah orang-orang di sekitar kalian. Keluar dari aturan selama aturan itu yang bikin masih manusia. Lakukan apa yang kalian mau lakukan. Dan jangan pernah cemas akan masa depan. Karena “99% kekhawatiran akan masa depan sebenarnya tidak pernah ada” (quote by Pak Ali Sakti. Makasih pak, anda menginspirasi sekali). Dibalik itu semua ada 1 hal yang paling penting, yaitu Bermimpi.

Bermimpilah untuk jadi sesuatu yang paling bagus di masa depan. Gak usah cemas! Inget-inget aja quote-nya Pak Ali Sakti. Hehe.